Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 179 - Perincian Negosiasi

"Tentu saja, itu tidak akan gratis." (Tomoki)

"..."

Beri dia Tomoe?

Orang ini tentu saja mengatakan itu.

Sepertinya dia menggunakan kekuatan pesonanya dan menjalani hidup yang mulus, tapi dia seperti anak kecil yang meminta mainan.

Dia benar-benar ingin Tomoe yang tidak bisa dia dapatkan dengan mata jahatnya, dan sekarang memberitahuku untuk memberikannya kepadanya.

Apakah itu tentang semua ini?

“Gadis-gadis di sini adalah putri bangsawan dari Empire. Tetapi mereka memiliki beberapa talenta dalam pertempuran, jadi saya melatih mereka. ”(Tomoki)

"..."

Aku kehilangan kata-kataku setelah ucapan bodoh itu, tapi sekarang aku mungkin sedang tenang.

Dengan sinyal itu pria, Tomoki, tiga gadis yang berada di belakang pindah ke kedua sisi saya dan saya kembali.

“Tingkat ketiganya lebih dari 400. Wajah dan gaya mereka, yah, seperti yang kamu lihat. Mereka cukup populer, ya? Yah, dibandingkan dengan Jepang, siapa pun di dunia ini memang tampan. Hahaha! '' (Tomoki)

"..."

Dua di sisi saya sekitar usia saya.

Tipe yang indah dan yang lainnya adalah tipe yang imut. Yang terakhir yang ada di punggungku sedikit menekuk dan meletakkan tangannya ke arah daguku, tampaknya lebih tua.

Apakah Putri Lily memberitahunya preferensi saya, atau apakah ini hanya karena hobinya sendiri? Saya benar-benar tidak tahu.

Yang lucu mengambil tanganku dan membawanya ke arah payudaranya.

Benar-benar rayuan yang bagus.

Yah, hal seperti ini ... tidak masalah sama sekali.

“Lily telah memberitahuku tentang level Tomoe. Bahkan jika kita menambahkan angka di sini, itu tidak akan cukup. Jika Anda ingin, saya dapat membawa lebih banyak. Nanti, saya akan memandu Anda ke tempat harem saya, jadi Anda bisa memilih beberapa dari mereka dan membawanya bersama Anda. ”(Tomoki)

"..."

Seberapa banyak leluconnya adalah orang ini.

Tidak peduli detailnya, mereka seharusnya menjadi gadis yang merindukannya.

Dan juga, Tomoe praktis keluarga. Keberadaan penting.

Saya tidak memiliki sedikit pun niat untuk memberikannya kepada seseorang yang mencoba membuatnya seolah-olah menjadi objek perdagangan.

“Tetap diam? Ah, kamu pasti gugup. Aku bisa mengerti. Kamu, tidak punya pengalaman kan? Jangan khawatir Gadis-gadis ini akan menginstruksikan Anda dengan tepat. Pada awalnya, tidak apa-apa membiarkannya di tangan mereka. Jika saya memesannya, mereka akan pergi ke tempat siapa saja, dan mereka akan mematuhi siapa pun. Saya mengatakan ini sebelumnya, tetapi gadis-gadis ini dapat bertarung pada tingkat yang lebih tinggi dari standar. Saya berjanji kepada Anda bahwa saya akan dengan benar memberitahu mereka untuk mengabdikan diri kepada Anda ketika saya memberi mereka. ”(Tomoki)

"..."

Kontrol mereka dengan pesona, selesaikan pelatihan mereka, dan gunakan mereka untuk pertempuran.

Ketika Root menyebutkan Valkyrie, dia mengacu pada gadis-gadis ini ya. Atau mungkin, semua orang di harem Tomoki disebut sebagai Valkyrie?

Apapun itu, sikapnya terasa seperti dia cukup akrab dengan situasi semacam ini.

Menjadi orang Jepang, menggunakan orang sebagai objek, dan anak sekolah tinggi sebelum datang ke dunia ini; seseorang seperti itu, bagaimana dia berani bertindak seperti ini secara alami.

Apakah Anda memberi tahu saya bahwa dia sudah benar-benar melupakan Jepang?

Apakah benar-benar aneh bagiku untuk memegangnya selama ini?

“Hei, katakan sesuatu. Apa yang kamu inginkan! Berapa banyak wanita yang kamu inginkan? Emas, tanah, hak untuk bisnis; hal-hal itu baik juga. Untuk apa kamu semua diam? ”(Tomoki)

Saya bernafas dalam-dalam.

Nah, sekarang.

"... Aku menolak" (Makoto)

"Ah?" (Tomoki)

Dia bertanya padaku lagi.

Saya sama sekali tidak mengatakan ini dengan suara rendah.

Dia mendengar saya, namun dia masih bertanya.

Dia mencoba memaksaku.

Dibandingkan dengan Zara-san, ini adalah usaha yang lemah.

“Aku bilang aku menolak. Bagi saya dan juga bagi perusahaan, Tomoe bukanlah seseorang yang dapat diganti. Menyerahlah. "(Makoto)

"... Apakah kamu serius mengatakan ini?" (Tomoki)

"Menyerah. Saya tidak akan memberi Anda Tomoe. Itu adalah keinginan saya. "(Makoto)

Saya jelas mengatakan ini padanya.

Dia secara terang-terangan mencoba memaksa saya dan mencoba untuk membungkam saya dengan kehadirannya.

“... Kamu, kamu belum menerima kekuatan yang signifikan dari Dewi, kan? Anda tidak terlalu kuat juga. Tomoe dan orang lain itu cukup kuat, tetapi mereka tidak ada di sini sekarang. Lily sudah berurusan dengan mereka. ”(Tomoki)

"Dan?" (Makoto)

“Saya memiliki pemahaman relatif terhadap kemampuan Anda. Anda tidak bisa mengalahkan saya. Tidak bisakah kamu mengangguk sampai dipukul dengan paksa? Apakah kamu bodoh? Tempat ini juga sangat kedap suara, tahu. ”(Tomoki)

“... Jika kamu bahkan tidak berniat memanggilku dengan benar, tidak ada gunanya memberimu namaku. Bagaimana Anda bisa mengukur kekuatan saya dengan tepat ketika pertemuan pertama kali ini? Apakah pahlawan khusus dalam gertakan? Apakah kamu tipe yang semuanya menggonggong dan tidak menggigit? ”(Makoto)

Tidak bisa mendapatkan petunjuk ya.

Bahkan senpai tidak dapat memperhatikan banyak kekuatanku, jadi aku tidak berpikir benda ini bisa menyadarinya.

Bahkan jika dia benar-benar yang menciptakan kawah itu, tingkat ancaman itu sama sekali tidak berbahaya.

Saya sudah tahu bahwa Tomoki menggunakan semacam alat untuk mengukur kekuatan saya.

Dalam arti, dia bertindak besar dari dasar.

"Kamu ... sepertinya kamu tidak benar-benar memahami situasimu saat ini." (Tomoki)

Seketika setelah kata-kata Tomoki, bilah ditempatkan di leher, jantung, dan pergelangan tangan saya.

Tidak perlu dikatakan, ini adalah pekerjaan para gadis itu.
Hanya saja, mereka tidak langsung memukul saya.
Bahkan jika itu tipis, gadis-gadis ini tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk memotong armor kekuatan sihirku. Karena itulah, wajar kalau saya tidak perlu berjaga-jaga.
Tapi senyuman muncul di wajah Tomoki.
"Dengan ini, apakah kamu masih bisa terus menggunakan mulut yang mengharukan itu, Raidou-dono?" (Tomoki)
"..."
Seorang pria yang sepenuhnya membuatku jengkel.
Dia lebih menyebalkan daripada kebanyakan hyumans.
“Saya agak bisa mengatakan kekuatan orang lain. Metodenya adalah rahasia bisnis. Anda tidak memiliki kekuatan untuk mengalahkan satu dari gadis-gadis itu. Dan, alasan kenapa kamu bisa menyuruh Tomoe mematuhimu meski begitu ... ”(Tomoki)
"..."
“Pasti karena kamu memiliki kekuatan penjinakan yang kuat. Anda harus dapat mengendalikan mamonos dan naga yang kuat dengan kekuatan Anda. ”(Tomoki)

… Sangat salah.

Saya tidak tahu bagaimana dia mencapai kesimpulan itu, tetapi ada banyak poin yang dipertanyakan.

Yang paling penting, saya bersyukur bahwa dia telah mengeluarkan pisau untuk memaksa saya.

Dia yang memulai.

Itu akan menghapus sedikit hati nurani saya.

Saya hanya akan mencari Tomoe untuk lokasi Grount dan dengan cepat menyelesaikan tugas saya.

Saya tidak ingin tinggal lama di negara ini.

Tidak, jika mungkin, saya tidak ingin datang ke sini lagi.

“Yah, aku tidak berharap bisa dilihat. Sepertinya pahlawan adalah eksistensi yang tidak bisa saya remehkan. ”(Makoto)

Sambil mengatakan hal yang tidak benar-benar saya maksud, saya memperkuat penghalang suara-bukti yang sudah ada.

Mengeras dinding, dan letakkan kunci di pintu juga.

Selesai

“Itu sebabnya, jika kamu menyerahkan Tomoe padaku, dia harus mematuhiku. Benar? "(Tomoki)

"Saya mengerti, saya mengerti." (Makoto)

Mengabaikan ketiga gadis yang memiliki pisau di tubuhku, aku menempatkan kekuatan di kakiku.

“Hei, kamu— ?!” (Tomoki)

Suara bernada tinggi dan teriakan pendek seorang gadis, memotong kata-kata Tomoki.

Salah satu bilah jatuh ke meja di antara aku dan Tomoki dan membuat suara. Para wanita yang mencoba menahan saya mengangkat suara mereka pada
saya yang berdiri tanpa peduli tentang hal itu.

Saya memandang rendah Tomoki yang masih duduk.

“Untuk mencoba mendapatkan Tomoe ketika kamu hanya menumpuk level wanita ini, tampaknya kamu benar-benar telah meremehkan pengikutku.” (Makoto)

“Ini adalah pusat Empire. Apakah Anda mengerti betapa tidak menguntungkannya bagi Anda untuk mendapat masalah dengan saya? "(Tomoki)

Tanpa mempedulikan tatapanku, Tomoki benar-benar menyandarkan punggungnya dan menoleh ke arahku.

Lalu…

"Ya, saya mengerti." (Makoto)

"Apa?" (Tomoki)

"Aku harus melakukan yang terbaik untuk membuatnya diam." (Makoto)

“Fuh, hentikan gertak sambal itu. Seorang pedagang seperti Anda bisa mendapatkan perlindungan dari negara besar seperti Gritonia, apalagi, jumlah bakat yang Anda miliki akan meningkat, Anda tahu? Pikirkan ini dengan benar, pedagang. Anda mungkin pemilik perusahaan yang sedikit besar, tetapi
jangan semakin memanas karena negosiasi. ”(Tomoki)

“Maaf mengatakannya, tetapi bahkan jika saya dipanggil perwakilan, saya lebih menyukai dekorasi. Sampai-sampai gelar itu terlalu berat untukku. Jika Anda mencari ketenangan seperti itu dari saya, perhitungan Anda salah. Tempatku sedikit spesial yang kamu lihat. Jika saya tidak memukul
Anda sekarang, saya mungkin akan membuat Tomoe marah nanti. Yah, bahkan tanpa itu, aku tetap akan melakukannya. ”(Makoto)

Sepertinya Tomoki memperhatikan perubahan saya di hadapan.

"Gadis-gadis, lelaki itu— !!" (Tomoki)

Dia mencoba memberi perintah kepada tiga gadis yang telah mengambil sedikit jarak dariku ...

Tapi sudah terlambat.

"Tidur." (Makoto)

Menyegel gerakan gadis-gadis di sekitar dengan meregangkan tangan armor kekuatan sihir, aku menggunakan mantra tidur langsung.

Seakan bertindak sesuai dengan kata-kataku, tubuh mereka jatuh ke karpet.

Sementara itu, saya juga membuat pembantu tidur juga.

"!! ga"

Menendang meja, saya membuat jalan.

Memajukan apa adanya, saya mengambil pelipisnya.

Resistensi Tomoki yang lemah lemah, sampai-sampai itu membuatku meragukan kekuatan seorang pahlawan.

Apakah dia tipe yang semakin kuat tergantung pada prasyarat?

Meski begitu, saya tidak akan mengubah apa yang akan saya lakukan.

Ini adalah kesalahannya karena tidak dapat menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya kecuali saat-saat itu terjadi.

Saya menghancurkan wajahnya ke lantai.

Aku mengangkat kakiku ke belakang, dan seperti itu, aku menendang kepalanya.

Pahlawan terbang dengan cukup momentum dan menyentuh dinding. Namun, tidak banyak perubahan dalam situasi di luar.

Sepertinya efek dari kedap suara dan pengerasan menunjukkan hasil yang baik.

Saya tidak terburu-buru menutup jarak.

"Hn"

Saya menghentikan langkah saya.

Sesuatu datang dari Tomoki.

Itu bukan mantra. Alat, senjata.

Semacam pisau lempar; tiga di antaranya.

Itu tidak tampak seperti pisau biasa, tapi aku tidak keberatan.

Aku sekali lagi berjalan, dan menerima pisau terlempar dengan armor kekuatan sihir. Pada saat pisau melakukan kontak, mereka bersinar cerah, dan meledak.

Dan apa itu?

Tanpa memikirkannya, aku menutup jarak, dan kali ini, Tomoki yang mencolok menembakkan mantera padaku.

Ketika saya berpikir sesuatu bersinar, itu menabrak armor kekuatan sihir.

Ini cepat, tetapi tidak berdaya.

Jika Anda ingin membuat saya gentar, Anda harus menunjukkan senjata pada tingkat Sofia.

Menerima semua serangan yang bahkan tidak perlu dihindari, aku mengangkat tubuh Tomoki dengan armor kekuatan sihir.

Matanya yang penuh kebencian belum berubah bahkan sekarang.

Hmph.

Anda memperlakukan Tomoe sebagai objek.

Anda harus benar-benar siap untuk hasil dari tindakan Anda, bukan?

Di Tomoki yang memiliki wajah dan tubuhnya yang sama-sama menekan dinding, tanpa sadar aku menekannya ke suatu titik di mana aku berhenti menghitung berapa kali di tengah-tengahnya.

Saya mengabaikan apa pun yang dia katakan. Tidak peduli apa yang dia lakukan, saya memblokirnya. Karena saya pikir cara ini akan lebih efektif.

Ketika saya mengarahkan wajahnya setiap kali dia membuka mulutnya, pada waktunya, dia menutupnya.

Saya berpikir bahwa saya akan segar saat memukulnya, tetapi itu tidak terjadi.

Selain dari pukulan pertama, yang berikutnya tidak berfungsi sebagai penyegaran.

Aku harus membuatnya jadi dia tidak berpikir untuk meletakkan tangannya di Tomoe lagi. Dengan alasan itu saja, aku terus menimbulkan rasa sakit.

Belakangan, saya melepaskan Tomoki yang kehilangan kemampuannya untuk mengucapkan kata-kata yang koheren.

“Sungguh hebat aku lemah, kan? Karena kamu dilepas dengan hanya sebanyak ini. ”(Makoto)
Bayangannya itu melilitkan tubuhnya dan memegangi kepalanya dengan kedua tangan ... membuatku membayangkan sesuatu.

“... Jadi kali ini kamu yang tetap diam ya, Tomoki. Hei, bukankah kamu seorang pahlawan? Bagaimana dengan menjadi sedikit lebih bermartabat bahkan ketika dipukuli? Itu tampilan Anda, itu lucu bagaimana Anda terlihat seperti orang yang diganggu. "(Makoto)

Itu tampak seperti Tomoki bereaksi terhadap kata yang diintimidasi, tapi ... tidak ada gunanya menggali lebih dalam.

Saya mengambil Tomoki dengan tangan saya sendiri.

Aku mengecilkan armor kekuatan sihir, dan sebagai gantinya, aku menggunakan [Sakai] untuk menyembuhkan luka Tomoki.

Proses penyembuhan berlangsung cukup cepat .

Karena kemampuan menyembunyikan armor kekuatan sihir dilepaskan, cahaya kekuatan sihir bocor ke sekelilingku.

Jika Tomoki mengukur saya ketika saya dalam keadaan ini, dia mungkin sebenarnya tidak menggunakan metode yang kuat.

Dia tidak terlihat seperti tipe yang bertarung dengan yang kuat.

Apakah itu senpai atau Tomoki, kekuatan mereka tidak sebesar itu.

Tidak, sejujurnya, perang itu sendiri bukanlah ancaman bagi Kuzunoha Company atau Asora. Itu sebabnya, apakah itu Tomoe atau Shiki, mereka mungkin tidak akan banyak bicara padaku tentang ini.

Karena tidak peduli apa yang terjadi, perbedaannya akan seperti menggunakan kaki kiriku daripada hakku untuk menendang kerikil kecil.

Ini 'menyusahkan', jadi ini adalah perang yang saya tidak ingin terlibat dengan itu.

Luka luar selesai dihapus. Penyembuhannya dilakukan ya.

Aku menyeret Tomoki, yang lebih tinggi dariku, ke arah sofa tempat dia berada, dan melemparkannya ke sana.

Saya mengembalikan [Sakai] ke penyembunyian, dan mengembalikan meja yang ditendang ke tempat asalnya.

Aku menampar pipi Tomoki yang terbaring untuk mengembalikannya ke akal sehatnya.

...

Tomoki menatapku dengan mata sadar.

Hanya saja, mata itu tidak dipenuhi dengan kehendak atau kesombongan, dan ada kelemahan dan ketakutan yang jelas bercampur di dalamnya.

"Aku menyembuhkanmu dengan benar, jadi seharusnya tidak ada halangan dalam perangmu dengan ras iblis." (Makoto)
Saya melihat matanya dan mengatakan kepadanya dengan senyum bahwa dia telah disembuhkan.

“Baiklah, aku akan pergi sekarang. Saya memiliki urusan lain di sini di Empire yang Anda lihat. Saya agak ... sibuk. Tentu saja, tidak sepenting menjadi pahlawan. ”(Makoto)

Sambil berbicara, saya berbaris tiga gadis dan pembantu yang saya lupa, dan minta mereka duduk di sofa yang saya masuki.
Aku lewat di sampingnya dan menuju ke pintu.

"Ah, juga ..." (Makoto)

Saya melepaskan kunci dari pintu dan pengerasan dinding.

Lalu, saya meletakkan tangan saya di kenop dan mengatakan kepadanya sesuatu yang penting dengan punggung saya masih menghadapinya.

"Jangan berharap untuk Tomoe ... tidak, untuk apa pun dan siapa pun Kuzunoha, lagi. Lain kali, apakah itu disengaja atau kecelakaan, saya tidak akan memaafkannya. Aku tidak peduli kamu menggunakan kekuatan pesonamu dengan cara apa pun yang kamu inginkan, tapi itu hanya jika itu tidak melibatkan kita. Jangan lupakan itu. "(Makoto)

Benar.

Jika dia mencoba sesuatu, aku tidak akan bermurah hati.

Untuk sang putri, dan negara-negara lain; itu karena saya tidak dengan jelas mengatakan ini bahwa sesuatu yang bodoh seperti ini telah terjadi.

Seperti yang diharapkan, mungkin masalah utamanya adalah bahwa saya terlihat seperti saya mudah ditangani. Itu membuat Kuzunoha Company seperti kesempatan yang lezat.

Itu sebabnya setiap tempat ingin mencoba dan meletakkan tangan mereka di atasnya.

Saya harus memberitahu pihak lain bahwa saya tidak berencana untuk menyerah.

Gesekan yang akan terjadi, saya akan menganggapnya sebagai harga yang diperlukan.

Ya.

Jika di masa depan ada tawar-menawar aneh yang diminta dari saya, saya tidak akan bisa menerimanya.

Hadiah dari Susanoo-sama dan yang lainnya belum dibuat jelas, dan saya juga memiliki tugas Root. Ada juga penonton dengan Limia dan Raja Iblis.

Sekarang aku berpikir tentang itu ... mengajar Tomoki di sini tentang ini mungkin plus dalam arti.

Ada sedikit baik datang ke Empire.

Pergi ke aula, saya memberi tahu orang-orang yang melihat ksatria bahwa pembicaraan sudah selesai, dan memberi tahu mereka bahwa saya ingin kembali ke tempat Tomoe dan Shiki berada.

Saya berpikir bahwa mereka akan membawa seseorang untuk membimbing saya, tetapi ksatria-san sendiri yang mengambil peran membimbing.

Akan lebih baik jika Tomoe dan Shiki tidak mengamuk juga.

... Jika mereka berdua, tidak perlu khawatir ya.

Hah ...

Melihat tangan saya membuka dan menutup sambil menghadap langit, saya mendesah yang jelas-jelas bukan dari penyesalan.

Itu karena saya telah melemparkan kekerasan kasar.
Load Comments
 
close