Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 180 - Gurun Putih

Permukaan tanah yang tersebar berwarna putih cerah.

Ini ... cantik sekali.

Luar biasa.

Di bidang penglihatanku hanya ada warna putih dan biru. Putih tanah dan biru langit.

"Hah ..." (Makoto)

Aku menghela nafas panjang.

“Raidou-dono, apakah kamu menyukainya? Wilayah belum dijelajahi Empire kami, Laut Pasir Putih. "

Mendengar suara dari punggungku, aku ingat bahwa aku tidak datang ke sini sendirian.

Itulah betapa aku tergerak dan terkejut.

“... Ini adalah pemandangan yang indah. Saya benar-benar terharu. "(Makoto)

“Pemandangan yang luar biasa, kan. Saya melihat. Itu mungkin kesan seperti pedagang. "

"Apa yang kamu maksud dengan pedagang-seperti?" (Makoto)


"Maaf. Seperti pedagang adalah kata yang sedikit salah untuk digunakan. Saya hanya berpikir bahwa ini bukan kesan yang akan diberikan oleh seorang pejuang. Itulah yang saya rasakan, itu saja. Gurun bukanlah tempat yang lembut bagi orang-orang yang masuk setelah itu. ”

Dari ibukota Gritonia Empire, Ruinas ke sini, kami hanya menggunakan satu formasi teleport.

Ksatria wanita ini mengatakan ini adalah wilayah yang belum dijelajahi, tetapi tidak ada jarak yang jauh dari pemukiman manusia.

Ini adalah tempat yang ditutup oleh pegunungan di sebelah timur Ruinas, dan praktis di dekatnya.

Empire sepenuhnya di bawah kendali itu. Pintu masuk dibatasi.

Dalam arti itu, benar untuk mengatakan bahwa itu adalah wilayah yang belum dijelajahi.

“Padang pasir putih. Yah, saya telah melihat sesuatu yang bagus. Saya harus bersyukur pada si mesum itu <Root>. "(Makoto)

“Yang paling penting adalah anda menyukainya. Ini adalah tempat yang bahkan tidak berhubungan dengan orang-orang Empire yang dekat. Pintu masuk ini dikelola dengan ketat, dan pada awalnya, bahkan jika Anda adalah tamu Lily-sama, itu tetap tidak mungkin Anda datang ke sini. Tolong pahami kepedulian Lily-sama dan Tomoki-sama untukmu. ”

Sepertinya dia tidak mendengar bagian terakhir, karena aku mengatakannya dengan suara rendah.

Tomoki ya.

Kemarin, setelah pahlawan Tomoki menghadapi sedikit rasa sakit, aku bersatu kembali dengan Tomoe dan Shiki, dan menyelesaikan ceramahku dengan Putri Lily.

Tampaknya tujuan dari tugas Root adalah di suatu tempat yang disebut Gurun Putih di Gritonia Empire. Di situlah naga unggul Grount seharusnya. Ini adalah naga yang agak terhubung dengan Empire, dan memang benar bahwa ini adalah tugas yang dilakukan hanya karena saya punya kesempatan.

Saya mendengar dari Root bahwa dia akan mendapatkan izin, tetapi saya tidak berpikir Putri Lily terlibat di dalamnya juga.

Yah, tidak seperti setiap permintaan yang akan dilewati. Tempat ini tampaknya penting bagi Empire, dan itu telah berakhir dalam diriku dengan panduan yang disiapkan Empire.

Ketika saya mendengar pembicaraan tentang seorang pemandu, untuk sesaat saya pikir itu akan menjadi Tomoki dan saya mengerutkan kening.

Itu melegakan.

Pemandu saya adalah bawahan langsung Putri Lily yang disebut Ginebia-san. Sepertinya dia juga pengawal Putri Lily.

Dia masih muda dan masih seorang penjaga Kerajaan, jadi dia pasti sangat berbakat. Hanya saja dia adalah bagian dari party Tomoki, dan diisi sampai penuh dengan kekuatan pesona sekalipun.

Mereka memberiku pemandu yang merupakan pengawal Putri Lily dan anggota dari party pahlawan.

Ini adalah sesuatu yang Ginebia-san katakan, ini pasti keinginan Putri Lily, dan juga cara untuk membuatku tetap cek. Tomoe dan Shiki memberitahuku ini.

Pengawal Kerajaan dan salah satu ksatria yang paling terkemuka.

Tapi ada gelar yang ditempatkan padanya. Penjaga Kerajaan Grount.

Ksatria terkuat yang telah menerima restu dari naga unggul Grount.

Menurut Tomoe, dalam hal perlindungan, itu bahkan menonjol di dunia. Juga, jika dia dapat memperoleh keuntungan lokasi, Tomoe mengatakan bahwa dia bisa menghentikan pasukan beribu.

Sangat mengesankan karena dia mampu membuat Tomoe banyak bicara tentangnya.

Setelah itu dia berkata: “Ya, saya butuh sekitar 3 menit untuk memukulnya. Tepat untuk pemanasan. ”Yang benar-benar merusak seluruh gambar. Dia masih berusia dua puluhan, jadi bisa memanjat setinggi itu adalah pujian.

Yang penting adalah titik bahwa setelah Ginebia-san mendapatkan pekerjaan sebagai penjaga kerajaan dan menjadi ksatria langsung sang putri, itu mengarah ke pengadilan Grount dan menerima berkah.

Dia memiliki kekuatan untuk melakukan perjalanan solo di lautan pasir putih ini dan bertemu Grount.

Sang putri pasti sudah menilai bahwa ksatria ini akan bisa mengejarku kemanapun aku pergi.

“Naga Unggul Grount. Aliasnya di Laut Pasir mungkin berasal dari tempat ini. "(Makoto)

"Raidou-dono, aku minta maaf karena kekasaran tapi ..." (Ginebia)

“Ginebia-dono, tentu saja aku sangat bersyukur untuk sang putri dan Tomoki-sama.” (Makoto)

“Tidak apa-apa kalau itu yang terjadi. Pernyataan sebelumnya berasal dari kemauanku sendiri, jadi tolong jaga rahasia dari keduanya. ”(Ginebia)

"Ya saya mengerti. Ngomong-ngomong ... Ginebia-dono, kudengar kamu lulus dari Ujian dan bertemu dengan Grount, tapi ke arah mana tempat tinggal naga ini? ”(Makoto)

Sambil menghadap Ginebia-san, aku mengambil segenggam pasir dengan tangan kiriku.

Pasir putih murni dengan lembut tumpah dari tanganku. Rasanya juga mengesankan.

“... Aku juga tersesat selama beberapa hari tanpa mengetahui arahnya. Itu hanya keajaiban. Tapi ini adalah sesuatu yang Grount katakan pada orang-orang yang menginginkan berkah mereka. Ini juga diukir di pintu gerbang, tetapi untuk: 'Jalan lurus tanpa goyah'. Tentu saja, saya juga mengikuti kata-kata itu. "(Ginebia)

Saat kau lewat, hanya ada pasir yang terlihat.

Jalan lurus tidak semudah kedengarannya. Dan saya tidak ingin tinggal di sini selama beberapa hari.

Saya berencana kembali besok.

Untuk saat ini, saya akan mencoba lurus dan melihat. Ketika aku berpisah dengan Ginebia-san, aku bisa menggunakan [Sakai] untuk mencari lokasi naga.

“Jalan lurus tanpa goyah ya. Terima kasih atas informasinya. ”(Makoto)

“Raidou-dono, biarkan aku memberitahumu ini. Mulai sekarang dan seterusnya, tidak ada jaminan hidup Anda karena ini adalah gurun yang berbahaya. Mamonos akan muncul juga. Sepertinya Anda membawa semacam koper, tetapi mencoba menantang gurun dengan hanya itu yang mirip dengan bunuh diri. Jika Anda ingin pergi, saya sarankan datang lain waktu… ”(Ginebia)

“Ah, aku akan kembali hari ini, jadi Ginebia-dono, tolong tunggu di kabin formasi teleport. Terima kasih telah membimbing saya. "(Makoto)

Saya menggeser tas tempat telur berada.

Ketika saya memeriksa pagi ini, saya menangkap Tomoe, Mio, dan Shiki mengotak-atiknya dengan mencoret-coretnya.

Apakah itu pemeran pasien yang dirawat di rumah sakit? Adalah apa yang saya pikirkan.

... Yah, yang penting adalah bagian dalam, jadi tidak peduli apa yang tertulis di dalamnya, saya pikir tidak akan ada masalah apa pun.

Itu adalah telur Lancer, jadi itu tidak bisa dihindari.

Bagi saya, dia sudah mati, jadi saya bisa membersihkan hati nurani saya dengan memperlakukannya sebagai kehidupan baru. Tetapi Tomoe dan Mio yang tidak dapat menangani dirinya sendiri, sangat ingin melakukan sesuatu padanya.

Dalam arti, ini adalah bukti bahwa mereka sangat menghargai saya, jadi saya akhirnya membiarkan mereka pergi.

"Wa ?! Raidou-dono !! Laut Pasir Putih diawasi oleh Grount, dan ada perangkap pasir dan api di banyak tempat! Tolong kembalikan !! ”(Ginebia)

Mengabaikan kata-kata Ginebia-san, saya mengubah warna mantel saya setelah sekian lama tidak melakukannya.

Peralatan akselerasi ~.

Tugas, di sini saya pergi ~.

"Kalau begitu, aku bertanya-tanya di mana dia." (Makoto)

Saya menendang tanah.

Perasaan mempercepat sekaligus menyenangkan.

Ketika saya melihat punggung saya untuk sesaat, ada awan pasir putih yang tersebar di punggung saya. Karena itu, aku tidak bisa melihat Ginebia-san.

"Wah ?! Berapa kecepatan gerakan yang Anda miliki ?! ”(Ginebia)

Saya mendarat.

Aku bisa mendengar suara Ginebia dari jauh. Pada tingkat ini, aku bisa dengan mudah kehilangannya.

Sambil memikirkan dengan hati-hati, saya mengubah [Sakai] menjadi pencarian dan meningkatkan jangkauannya.

Tempat ini sangat besar.

"Oh." (Makoto)

Kaki saya tenggelam ke pasir dengan cara yang tidak alami. Pasir di sekitar saya juga mendorong saya ke tingkat yang luar biasa. Segera, pasir menjadi seperti lesung, menyeretku ke tengah-tengah hamparan pasir.

Apakah ini seperti, klasik?

Saya pikir mungkin itu neraka semut atau pola di mana pusatnya berlubang. Ketika saya memeriksanya di pusat, ada tepi tajam yang menyerupai kumbang yang menungguku di sana.

"Semut neraka ya." (Makoto)

"Raidou-dono !!! Tempat itu adalah sarang seekor Mamono yang menyeret mangsa mereka dengan pasir. Aku terlambat !! Aku akan pergi— Eh? !! ”(Ginebia)

"Heave-ho !!" (Makoto)

Saya mengambil benda seperti kumbang itu dengan kedua tangan dan seperti itu, saya menggunakan kekerasan untuk mengangkatnya.

Oh, itu benar-benar neraka semut.

Pantatnya cukup aneh.

Maaf, aku mencari permainan yang berbeda jadi ... pada arah di mana Ginebia-san tidak dan tempat di mana aku tidak akan pergi ... Aku membuangnya.

Lain kali aku harus melompat keluar dan kabur.

Saya sekali lagi melompat dan mendarat. Mengulangi proses lompatan dan pendaratan itu, saya menggunakan pencarian [Sakai] dan menunggu sampai menangkap kehadiran sesuatu yang mungkin menjadi Grount.

Tidak butuh waktu lama.

Saya menemukan tempat yang paling mungkin.

“Itu benar-benar kepala lurus. Apakah itu naga yang tidak berbohong? ”(Makoto)

Gurun terbagi, badai pasir, sungai pasir yang terbakar (api juga putih).

Saya melapisi diri saya dengan * magic armor * dan ketika langsung melaju ke dalamnya, saya tidak dapat merasakan kehadiran Ginebia lagi. <Armor kekuatan sihir berganti menjadi armor sihir karena itu adalah suap>

Ketika saya berada di kejauhan untuk mengkonfirmasi dengan mata saya titik yang [Sakai] telah mendeteksi, saya melihat itu.

“Pada akhirnya ada kerucut putih? Apakah angin itu berputar dengan kecepatan tinggi? Saya terkesan bahwa Ginebia-san mampu melewati ini. "(Makoto)

Saya mulai lapar, jadi mari kita segera mengirimkan telur ini.

Aku maju sampai tepat di hidungku.

“Kecepatannya cukup tinggi. Saya pikir itu adalah versi tornado terbalik, tetapi tampaknya menjadi sesuatu yang lebih jahat. Itu benar-benar putih dan aku bahkan tidak bisa melihat bagian dalamnya. Jika seseorang mencoba untuk lulus dengan cara normal, dia akan berakhir sebagai daging cincang. "(Makoto)

Sambil mengatakan itu, saya mengambil satu langkah maju.

"Maafkan intrusi." (Makoto)

Aku meletakkan lengan armor sihir di dalamnya.

Dengan paksa merobek pasir berbentuk kerucut dan mantra yang menyusunnya, saya masuk ke dalam.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Apa ini?"

Saya mengalami sesuatu yang belum pernah saya rasakan sebelumnya.

Dalam ribuan tahun hidup saya yang panjang, ini adalah sesuatu yang belum pernah saya alami sebelumnya.

Lautan pasir putih ini disebut nama-nama seperti 'Gelombang Pasir' dan 'Ujian Naga'.

Itu aku

Naga Unggul, Grount.

Bumi dan api berada di tubuhku ini, tetapi untuk waktu yang lama, aku belum menggunakan kekuatan ini untuk bertarung dengan musuh.

Sambil memberi berkah untuk orang-orang kuat yang melintasi lautan pasir ini, saya telah mengawasi kursus alam dunia untuk waktu yang lama dengan bantuan roh-roh.

Yang terakhir ini sebenarnya adalah karya Root, tetapi dia adalah ketua kami, dan juga telah menciptakan Guild petualang dan hidup dalam masyarakat manusia.

Karya ini yang seharusnya baru saja diubah sementara, pada saat saya perhatikan, itu telah menjadi mata pencaharian saya.

Ah, sekarang bukan waktunya bertele-tele seperti ini.

Ada seseorang yang melintasi lautan pasir ini dengan kecepatan yang menakutkan.

Yang melewati gerbang adalah: ksatria, yang saya beri berkah sebelumnya; dan orang lain itu.

Tetapi bahkan jika dia menerima saran dari ksatria sebelumnya, aku tidak mengerti bagaimana dia bisa tiba di sini dalam waktu kurang dari satu jam.

Dia dengan mudah menghindari Mamonos di padang pasir, apalagi, dia tidak membunuh satu pun dari mereka.

Dia terjun ke semua perangkap yang saya pasang dan telah menembus mereka.

Kecepatannya tidak turun, jadi dia mungkin tidak terluka.

Hingga saat ini, rekor tercepat telah 3 hari. Jika dibuat berjam-jam, itu akan menjadi sekitar 72 jam.

Ia adalah seseorang yang akan dengan mudah mematahkan gagasan catatan.

Tapi kamu tahu ... 1 jam itu terlalu gila.

Dari gerbang sampai di sini, itu akan menjadi sekitar 70 km.

Kecepatannya di 70km per jam sementara menghindari semua mamonos dan perangkap, dan melintasi padang pasir tanpa tanda?

Aku merasa seperti kepalaku akan meledak.

Jangan bercanda.

Untuk bertemu seseorang seperti itu, saya akan merasa buruk bagi semua penantang sebelumnya.
Oke, kalau begitu ... Aku menggunakan formasi mantra dengan seluruh kekuatanku dan menggulung sejumlah besar pasir, memanaskannya hingga suhu tinggi, dan memutarnya secara konotis.

Ini adalah penghalang yang akan mengubah siapa pun menjadi tanggungan tidak peduli pertahanan mereka.

Aku akan membuatmu menerima setidaknya kebencian ini.

... Yah, itu tidak adil sebagai percobaan untuk membuatnya terlalu parah, jadi aku memungkinkan untuk membatalkannya.

Dengan ini, dia akan belajar sedikit tentang kerasnya Ujian.

Apakah itu seorang manusia atau demihuman, mereka memanfaatkan kekuatan yang diberikan mereka dengan mudah. <Mungkin mengacu menggunakan kekuatan mereka tanpa memikirkan konsekuensinya.>

Namun, mereka berpikir bahwa mereka layak memiliki kekuatan itu.

Saya berpikir bahwa sistem Root yang dibuat tentang level dalam guild petualang juga berbahaya.

Kekuatan harus menjadi sesuatu yang diperoleh seseorang setelah melewati percobaan yang cocok.

Memberi restu kepada dua orang pada saat ini, saya tidak berpikir ini akan terjadi. Saya harus membuatnya tahu tentang ini, atau reputasi saya akan menangis.

"Yah, aku tidak bisa menyangkal kalau aku menantikan untuk melihat wajah orang itu."
Gumaman itu adalah saat terakhirku tenang.

"? !!!!"

Sesuatu menembus penghalang yang kubuat.

“Tidak mungkin ... Sebuah lengan? Sekelompok kekuatan sihir. Apakah dia mencoba memecahkan penghalang dengan kekerasan dengan benda itu ?! ”

Kekuatan sihir yang berbeda-beda.

Ketika menyentuh penghalang, saya bisa mengetahui karakteristiknya.

Itu adalah seorang manusia.

Tetapi di luar tubuhnya, ada sesuatu yang gila yang terbuat dari kekuatan sihir yang tampak seolah-olah dibuat dengan mengumpulkan kekuatan sihir dari semua orang di dunia.

Dua lengan dari kelompok kekuatan sihir itu telah menembus di dalam penghalang.

Akal sehat saya runtuh pada saat ini.

Melebihi jumlah kekuatan sihir seekor naga di tubuh seorang manusia. Bahkan di Priestess Lorel, ini adalah sesuatu yang jarang terjadi.

Seperti yang diharapkan, jika patah dengan cara ini akan menyakiti kebanggaan naga saya.

Saya menempatkan lebih banyak kekuatan ke dalam penghalang.

Bayangan seseorang yang perlahan maju, menghentikan kakinya.

"Eh?"

Suara laki-laki.

Dari tempat saya berada, saya dapat menangkap suaranya, tetapi tampaknya dari sisinya, dia masih belum memahami kehadiran saya.

Dia harus memperhatikan bahwa kepadatan penghalang meningkat.

Dia mampu mengeluarkan kekuatan sihir seperti itu dan menstabilkannya. Dia harus bisa melakukan sebanyak ini.

Tapi…

“... Tempat yang menusuk itu tidak kembali ke kondisi semula. Kekuatan ... semakin meningkat ?! Ini, hanya apa yang saya saksikan di dunia ini? ”(Grount)

“Seperti yang diharapkan dari jebakan terakhir. Ini akan merepotkan ketika kembali, jadi mari kita hentikan itu. ”

Sambil mengoceh dengan acuh tak acuh ini, pria yang mengenakan mantel merah menyala mengendalikan lengan kekuatan sihir yang menembus dan menyebarkan area itu dalam satu nafas.

Sebagai penguasa mantera, aku bisa tahu bagaimana komposisi mantranya perlahan terpecah menjadi beberapa bagian.

Pasir berputar dengan kecepatan tinggi dan suhu tinggi. Itu tidak berfungsi sebagai penghalang sama sekali.

Ini berbeda.

Ini bukan kekuatan seseorang yang mengambil Ujian.

Tidak ada penantang seperti itu.

Mungkinkah, invasi seseorang yang datang ke sini untuk menundukkanku setelah selama ini?

Sejak saat Gritonia Empire dibuat, itu belum pernah terjadi.

Apakah Ginebia yang diberkati diancam untuk membimbingnya?

Ada kemungkinan.

Bahkan jika itu dia, dia tidak akan bisa menghentikan orang seperti itu.

Tidak.

Saya tidak berpikir siapa pun di Empire bisa menghentikannya.

"..."

Saya melihat penghalang yang tersebar dengan mata tegang.

Saya menunggu di dalam ruang kerja saya yang saya buat lebar dan tidur.

Sekarang sudah sampai seperti ini, saya tidak punya pilihan selain menemuinya sendiri.

Itu juga merupakan bagian dari kebanggaan naga superior.

Dia segera muncul.

Peralatannya sangat ringan sampai-sampai itu mengejutkan.

Satu-satunya hal yang dia miliki adalah tas yang tampaknya menjadi barang bawaannya. Tidak ada senjata di tubuhnya. Mantel merahnya tampaknya menjadi baju besi.

Dia tidak mempersiapkan apa pun untuk melakukan perjalanan melalui padang pasir.

Kehadiran seorang hyuman.

Ini tentu saja kehadiran seorang manusia, tetapi sangat berbeda dari yang saya tahu.

Sangat berbeda.

"K-Kamu adalah naga yang lebih tinggi Grount?"

"… Betul. Apakah Anda ingin berkah saya? '' (Grount)

"Berkat? Tidak, aku hanya datang karena ada tugas. Grount-san, kamu adalah Root's Oba-san <aunt>, kan? ”(Makoto)

"Root?! Oba-san ?! ”(Grount)

Kenalan Root ?!

Tidak, yang lebih penting! Oba-san katanya ?!

“Uhm, ada sesuatu yang dipercayakan Root padaku. Dia berkata: 'Sebaiknya tinggalkan di bawah perawatan Oba-san, jadi aku mengandalkanmu'. ”

"... Kamu mengatakannya dua kali ..." (Grount)

"Hah?"

Ya. Tidak perlu memastikannya.

Dia mengatakannya dua kali.

Bocah ini, dia pasti mengatakannya dua kali.

“Jika Anda seorang kenalan Root, Anda setidaknya harus tahu bahwa saya tidak berhubungan dengan * dia * <Merujuk ke Root>, kan? Di tempat pertama, mengapa Anda berpikir bahwa menjadi naga unggul membuat kita kerabat? Aneh ketika kamu memikirkannya, kan? Jika Anda memikirkan strukturnya! Namun, Anda mengatakannya dua kali. "(Grount)

"Eh? Eh? "

Bahkan Root hanya mengatakannya sekali saja.

Dan dia meminta maaf setelah melakukannya.

"Saya melihat. Anda tidak memiliki niat untuk meminta maaf, kan? '' (Grount)

"Ah maaf! Terus terang, saya tidak tahu banyak tentang perilaku antara naga. Root memberitahuku untuk membawa ini kepadamu, itu saja! Jika ada kesalahan dalam kata-kataku ... ”

Jika ada ketidaksopanan, katanya.

Dengan kata lain, dia tidak mengerti apa yang tidak sopan.

Bersalah.

Ini bukan pada tingkat apakah dia musuh atau bukan.

Biarkan aku mengajarimu cara yang tepat memperlakukan wanita yang lebih tua !!

Root juga bersalah.

Dia mengirim orang yang aneh seperti itu.

Dia harus pingsan karena kesakitan pekerjaan yang akan dia dapatkan jika aku dibunuh oleh orang ini!

Saya berpikir tentang menjadi muda lagi, jadi ini nyaman.

Biasanya, saya memiliki seseorang yang saya telah berkati untuk membantu saya dalam bunuh diri, tetapi dengan ini, itu akan menyelamatkan saya dari masalah.

Saya tidak peduli lagi.

Bagaimanapun, saya marah sekarang.

Saya marah!!

“Lalu, aku akan mengajarimu tentang etiket naga. Berdiri tegak. '' (Grount)

"Jujur? Eh? U-Uwaa !! ”

Aku meraung pada bocah yang sepertinya tidak mengerti situasinya.

Sebagian besar Hyuman tidak akan bisa bergerak dengan ini, tetapi seperti yang diharapkan, itu tidak berhasil padanya.

Seakan didorong, saya menuju ke pintu keluar kuil saya.

Nafas yang mengering merenggut air, nafas terbakar yang mencapai tulang, dan sisik terkuat yang disangga oleh puncak naga, memungkinkan untuk mengambil setiap serangan dengan tubuhku sendiri.

Saya akan menyambut Anda dengan Ujian yang paling sulit.

Di bawah sinar matahari yang tanpa ampun menyinari, aku menghadapinya.

◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆ ◇ ◆

"Ngomong-ngomong Tomoe-dono, apa tidak apa-apa menyuruh Waka-sama pergi sendiri?"

“Anda mengacu pada Grount, kan? Dalam hal ini, tidak ada masalah. Orang itu, bahkan jika dia adalah seekor naga, dia memiliki kepribadian yang tenang dan tidak suka berkelahi. Waka juga cukup sopan terhadap orang asing-ja. Dia mungkin tidak akan mengatakan kata yang dilarang. ”

Sepasang pria dan wanita berjalan bersama di jalan-jalan Empire.

Pria itu sedikit khawatir, tetapi wanita itu tampaknya tidak khawatir sama sekali.

Tomoe dan Shiki.

Mendampingi Raidou, mereka datang ke Empire. Pengikut-Nya.

"Tidak apa-apa kalau itu yang terjadi." (Shiki)

“Itu tidak masalah. Waka mungkin akan kembali malam nanti. Jadi mari kita lanjutkan survei kami, Shiki. "(Tomoe)

“Tomoe-dono, sepertinya suasana hatimu sudah baik sejak kemarin.” (Shiki)

Shiki berbicara kepada Tomoe yang terlihat bersemangat tinggi.

“Hmph, kamu bisa tahu ya. Hanya saja Waka melakukan sesuatu yang sedikit menyenangkan-ja yo. ”(Tomoe)

“Waka-sama melakukannya? Apakah ketika dia berbicara dengan pahlawan kemarin? ”(Shiki)

"Ya, pada waktu itu-ja." (Tomoe)

“Pahlawan Gritonia, Iwahashi Tomoki. Melihat Empire ini yang telah menyebar dengan penyakit pesona, mengesampingkan kemampuannya, sepertinya ada masalah dengan karakternya. ”(Shiki)

“Bagian itu, Waka memberinya omelan yang baik. Memarahi. '' (Tomoe)

"Detailnya ... dia tidak menyuarakannya, kan?" (Shiki)

“Saya bisa menebaknya. Sungguh, kerja bagus. ”(Tomoe)

"Apakah begitu. Lalu Tomoe-dono, mulai sekarang… ”(Shiki)

“Umu, Waka juga berbicara tentang suasana Empire tetapi, kamu mengerti, kan?” (Tomoe)

Mata Tomoe menyipit perlahan.

"Tentu saja. Situasi perkembangan senjata, detail pencapaian pahlawan dalam perang. Di sisa waktu, mari kita mengumpulkan informasi. ”(Shiki)
Shiki membungkukkan mulutnya ke senyum.

“Lalu kita akan membagi. Pertama-tama, mari kita hilangkan orang-orang yang membayangi kita. Waktu dan tempat yang ditentukan, Shiki, jangan salah. ”(Tomoe)

“Sejujurnya, saya sedikit tertarik pada makanan Empire. Tapi aku tidak akan terlambat. ”(Shiki)

“Aku tidak berpikir itu akan menyaingi Asora.” (Tomoe)

“Meski begitu, itu mungkin membantu membawa beberapa ide baru. Begitulah cara saya berpikir. "(Shiki)

"Baiklah." (Tomoe)

"Kami akan bertemu nanti." (Shiki)

Dengan satu kedipan, sosok mereka berdua menghilang dari pandangan orang-orang yang diam-diam mengawasi dari bayang-bayang.
Load Comments
 
close