Tsuki ga Michibiku Isekai Douchuu Chapter 183 - Shiki-sensei Kembali Lagi

Ini adalah sesuatu yang kupikirkan di Laut Pasir Putih juga, tapi tampaknya dunia ini masih punya banyak tempat misterius.

Seperti yang diharapkan dari dunia fantasi.

Diterima oleh Io dan Rona, kita melakukan perjalanan bersama mereka selama beberapa hari.

Akan ada badai salju pertama di pagi hari, tapi siklus satu kali sehari adalah normal. Serangan mamonos ditangani dengan sangat baik oleh para iblis.

Mamonos yang muncul memiliki jajaran yang sama dengan mamon di Kaleneon, jadi aku mempertimbangkan untuk menganggapnya sebagai referensi untuk mempelajari metode untuk menghadapinya.

Yang mengejutkanku adalah hari kedua di siang hari.

Saat itu masih siang, namun, ketika aku pikir hari sudah gelap, langit menjadi hitam dalam satu waktu.

Pada saat kami berjalan selama 1 jam, hari sudah malam.

Tanah telah berubah menjadi es di beberapa lokasi, dan rasanya seolah-olah kami sedang menyikati permukaan. Badai salju telah menebal, dan itu membuatku berpikir bahwa ini adalah tempat yang tidak bisa dihuni oleh manusia.

Tapi mungkin di tempat ini ini adalah kejadian biasa, sisi iblis tidak menunjukkan kepanikan, dan menciptakan penghalang terhadap dingin seperti yang mereka lakukan di hari pertama saat mereka melanjutkan perjalanan hidup mereka.

Betapa menakutkannya negeri utara.

Pada akhirnya, kita meneruskan melalui badai salju dalam apa yang bisa dianggap sebagai kegelapan abadi. untuk mendapatkan pengalaman yang sangat langka.

Pada hari ketiga ... pagi tidak datang.

Sejak jam 5 sore di hari kedua, sudah malam sepanjang waktu.

Apa ada tempat di mana matahari tidak terbit? Jika itu masalahnya, tidak heran itu sangat dingin.

Pada hari ini, ras Iblis menunjukkan keadaan yang sedikit panik.

Jenis mamono. Jika hanya itu, itu tidak akan luar biasa. Tampaknya tingkat musuh lebih tinggi dari yang mereka duga.

Singa berbingkai besar dengan intensitas yang cukup besar. Rambut tubuhnya putih bersih.

Aku belum mendengar laporan tentang penampakannya di Kaleneon, dan ini juga kali pertama aku melihatnya.

Beberapa singa jantan (atau begitulah menurutku) dengan mengenakan surai menyerang kami.

Bagi pria untuk melakukan perburuan itu cukup mengejutkan.

Ketika mereka melompat ke arah kami, aku bisa dengan jelas mengatakan ukurannya.

Para prajurit iblis yang melangkah maju berfungsi sebagai alat ukur.

Sebesar kotak van satu berukuran besar.

Dan itu cepat.

Para prajurit iblis yang dengan tergesa-gesa mencoba untuk memperbaiki formasi mereka hancur dalam sekejap. Sepertinya ada orang yang selamat, tetapi orang-orang yang muncul di depanku tidak bagus.

Mereka mungkin orang-orang yang hanya saya tukar percakapan ringan, tetapi itu memberi saya perasaan sedih.

Aku tidak tahu apa ini akan berfungsi sebagai peringatan, tapi setidaknya aku akan mengalahkan orang-orang ini. Ketika aku berpikir tentang awal, tangan Shiki memukulku.

Ketika aku melihat wajahnya, dia menggelengkan kepalanya ke samping.

Aku tidak tahu kenapa itu, tapi aku memutuskan untuk mengabaikan situasi sedikit.

Pada akhirnya, Io dan Rona juga berpartisipasi dalam pertarungan, dan singa putih dikalahkan.

Setelah itu, hal-hal tak terduga terjadi berkali-kali.

Mamonos yang jelas lebih kuat dari yang sebelumnya sering muncul, dan tentara yang menemani kita berakhir dengan luka atau mati.

Penghalang untuk dingin telah dipertahankan dan kecepatannya tidak berubah, tapi hari ini membuatku merasa seolah-olah aku terluka di mana-mana.

Melihat ke belakang, aku merasa itu tidak normal.

Saat ini kami akhirnya mendapat waktu untuk istirahat, dan kami beristirahat di tenda yang disiapkan Shiki.

Rona telah menyiapkan tenda untuk kami juga, tetapi kami menolak tawaran itu.

Kami memang memberi tahu mereka bahwa kami akan membawa sendiri yang diperlukan, tapi mereka mungkin tidak yakin apa kami dapat menghitung dingin di area-area ini dengan benar. Sepertinya mereka membawa bagian kita juga untuk jaga-jaga.

“Shiki, apa kamu memperkirakan akan sedingin ini? Tenda ini tampaknya memiliki perlindungan yang luar biasa terhadap dingin"(Makoto)

"Benar. Wilayah ras iblis adalah tanah yang sangat dingin. Aku membuat tenda ini sehingga dapat segera tersebar, dan dapat menangani semua jenis lingkungan" (Shiki)

"Itu sangat membantu. Tapi tahukah kamu, sepertinya ras Iblis menyiapkan bagian kita juga, apa itu boleh saja menolaknya?" (Makoto)

"Ya. Bahkan jika kualitasnya lebih rendah dari ini, kita akan kembali ke Asora di malam hari untuk beristirahat, jadi bukankah lebih baik menerima kemauan baik mereka ?"(Mio)

Ah, jadi Mio juga memegang pendapat yang sama denganku.

Dalam hal ini, itu berarti ada semacam masalah di dalamnya ya.

Aku mengerti.

Apa ada kemungkinan bahwa meminjamkan benda-benda dari sisi iblis akan memata-matai kita?

"Hanya saja hal-hal itu disiapkan untuk mengantisipasi bahwa kita akan tidak siap, juga, aku tidak ingin bergantung pada hal-hal yang Rona telah siapkan" (Shiki)

Seperti yang kupikirkan.

"Yah, itu berbicara tentang Rona adalah lelucon, tetapi memikirkan posisi masing-masing dalam perjalanan ini, dia tidak akan bisa melakukan sesuatu yang aneh." (Shiki)


☆ ★ ☆ ★ ☆ ★


Seperti yang aku duga, aku senang aku tidak mengatakan apa-apa.

Apa boleh bertanya mengapa?

Itu agak membuatku ragu.

"Kenapa-desu ?" (Mio)

Naizu-desu Mio.

"Karena kami adalah tamu yang mereka undang, dan Rona telah mengambil pekerjaan sebagai pemandu dengan perintah Raja Iblis. Bahkan jika dia seperti itu, Rona setia pada Raja Iblis, jadi dia tidak akan melakukan sesuatu seperti meninggalkan misi. Itu sebabnya, bahkan jika kita menggunakan tenda yang mereka siapkan dan kembali ke Asora, tidak akan ada masalah. Memeriksa bagian dalam tenda adalah sesuatu yang pasti tidak akan dia lakukan. ”(Shiki)

"Apa tidak apa-apa hanya melakukannya tanpa ketahuan ?" (Mio)

"Aku disini. Dia mengerti bahwa jika dia tertangkap olehku, itu semua akan berubah merugikan. Dan ada kekuatan Waka yang terlalu berlebihan, jadi itu juga memainkan peran" (Shiki)

Shiki benar-benar mengenal Rona dengan baik.

Alih-alih teman dekat, itu lebih terasa seperti hubungan * anjing dan monyet *. <berarti hubungan buruk>

"Hah ... sungguh menyakitkan" (Mio)

Mio melakukan satu desahan.

Selama beberapa hari terakhir ini, dia belum menikmati makanan yang memuaskan saat sarapan dan makan siang.

"Juga, Waka-sama, aku minta maaf karena menghentikan tanganmu beberapa saat yang lalu" (Shiki)

Dia menundukkan kepalanya.

Itu bukan benar-benar sesuatu yang mengharuskan dia untuk meminta maaf.
Saya memang ingin mendengar alasannya.

“Kamu tidak perlu meminta maaf. Tapi apa alasannya? Aku hanya berpikir untuk sedikit membantu" (Makoto)

"Itulah alasannya. Itu adalah permainan Rona, Waka-sama" (Shiki)

"... Eh?" (Makoto)

"Aku tidak tahu apakah dia mengantisipasi angka-angkanya juga, tapi wanita itu ingin memiliki Waka-sama bekerja sama dengan memiliki serangan musuh yang kuat." (Shiki)

Tidak tidak, bukankah itu terlalu berlebihan?

Sekutu mereka juga sangat menderita di sana, ya?

"Tidak baik, itu ..." (Makoto)

“Sebagai bukti, mereka benar-benar mampu menghadapinya bahkan tanpa kita keluar sendiri, kan? Berurusan dengan semuanya. '' (Shiki)


☆ ★ ☆ ★ ☆ ★


Singa putih, anjing penjaga salju, dan Naga Frost yang sisiknya menyerupai es; memang benar bahwa iblis mampu mengatasinya sendiri.
Tetapi apakah itu akan memberikan fondasi yang cukup?

“... Aku masih memiliki sedikit dasar. Bahkan dalam situasi itu, mereka tidak memotong penghalang terhadap dingin, dan bahkan ketika orang-orang menurun, mereka segera mengatur ulang formasi mereka. Itu bisa dievaluasi sebagai disiplin yang luar biasa, tapi bagiku, itu terlihat seperti mereka bereaksi dengan cara seolah mereka sudah mengantisipasi sebelumnya. ”(Shiki)

Penghalang terhadap dingin tidak larut bahkan ketika di tengah pertempuran.

Mereka juga cepat mengisi lubang di formasi mereka.

"Sekarang setelah kamu menyebutkannya, ada beberapa yang sering mengawasi kita saat dalam pertempuran. Rona bertingkah seperti biasa"(Makoto)

Aku tidak memperhatikan sama sekali.

Dalam badai salju dalam kegelapan, saya tidak terlalu memperhatikan disekitarku.

Aku harus memikirkan itu.

"Ya. Iblis tidak akan meminta kerjasama dari pihak mereka. Tapi jika kita adalah orang yang melangkah maju untuk menyediakannya, itu mungkin. Mereka akan dapat melihat setidaknya sedikit kekuatan tim kami, dan itu juga akan menciptakan rasa persahabatan"(Shiki)

"Jadi kamu mengatakan bahwa mereka sudah menduga kematian bawahan mereka?" (Makoto)

"Mereka harus memperhitungkan kematian. Demi mengetahui keseluruhan gambaran, mereka siap untuk berkorban. Sampai titik bahkan ras iblis yang belum memahami kita sepenuhnya, menyambut kita sebagai tamu tingkat negara" (Shiki)

Itu sendiri tidak ada artinya.

“Untuk perwakilan perusahaan saja, tingkat penerimaan ini terlalu dibesar-besarkan seperti yang diharapkan ya. Ada dua jenderal Iblis"(Makoto)

"Ya. Juga, perkenalan diri Io dan ucapan Rona, apa kamu memperhatikan? ”(Shiki)

Itu ya.

Aku juga merasakan sesuatu yang agak aneh dari itu.

Meski begitu, ke tingkat yang saya tidak akan membayarnya keberatan kecuali menunjukkan sekalipun.

“Ya, ada sesuatu yang aneh di sana. Io bertindak seolah-olah ini adalah pertemuan pertama kami, dan Rona jujur seperti waktu sebelum acara dengan Mutan"(Makoto)

"Persis. Io ingin membatalkan apa yang terjadi di ibukota Kingdom, dan Rona ingin menyiratkan bahwa dirinya yang sebenarnya adalah yang sebelum insiden Varian"(Shiki)
Ada apa dengan itu.

"A-Apakah mereka tidak enak badan?" (Makoto)

Tapi jika itu masalahnya ... Itu adalah pilihan yang tepat untuk tidak mengatakan: 'Bukankah kita bertemu di ibukota Kingdom sekalipun?'.

Jika aku mengatakan itu, itu akan seperti sepenuhnya meniadakan harapan Io.

"Raja Iblis mungkin akan mengatakan sesuatu tentang itu, tapi aku pikir itu memang memiliki arti seperti itu. Dengan kata lain ..."(Shiki)

Shiki memotong kata-katanya untuk sesaat dan menyempitkan matanya.

"'Kami ingin membersihkan' hal-hal buruk yang tidak disengaja 'yang terjadi dan menciptakan hubungan yang baik" Sepertinya ras iblis sangat menginginkan Waka-sama dan Kuzunoha Company. Pada tingkat ini, ketika kita mencapai ibukota, mereka bahkan mungkin membuat pawai untuk kita. Kufufufu"(Shiki)

Jangan tertawa.

Apa kamu tidak berubah menjadi Tomoe, Shiki?

Jika kau memasuki sisi gelap, oase internalku akan hilang.

Tolong lepaskan aku dari itu.

"Sebuah parade. Jika itu adalah pesta, akan ada manfaatnya" (Mio)

“Mio-dono, mengadakan parade tanpa pesta pada dasarnya tidak mungkin. Dalam jajaran penyambutan, perjamuan adalah dasar" (Shiki)

"... Maka itu baik-baik saja." (Mio)

Tidak baik.

"Jika kita berbicara tentang karakteristik masakan ras Iblis, itu akan menjadi contoh; daging yang mereka biarkan setengah beku dan membuat irisan tipis seperti itu untuk dimakan. Menggunakan es rasa yang berbeda, mereka membuat berbagai masakan es. Terakhir kali aku pergi ke sana, aku hanya melihat sejauh itu, tapi mereka berada dalam lingkungan yang penuh prasangka, jadi harus ada lebih banyak dari itu" (Shiki)

"Apa kita akan memasuki ibukota hari ini ?" (Mio)

"Tidak, kudengar hari ini kita akan menginap malam di kota. Ibu kotanya akan besok" (Shiki)

"Eh, ah iya, aku menantikan ... untuk masakan beku" (Makoto)

Aku menjawab tanpa sadar.

... Makanan dingin di musim dingin ya.

Makan es krim di kotatsu adalah hal biasa, tapi aku ingin tahu apa itu kasus yang sama di sini.

Aku berdiri dan melihat keadaan di luar.

Tanah es di mana kita tidak bisa melihat apa yang ada di depan, bahkan bintang-bintang tidak bisa dilihat. Lengkap kegelapan dan angin bertiup kencang dan salju.

Hanya suara angin kencang bergema.

Bahkan jika kau memberi tahu aku tentang daging beku dan masakan es di tempat seperti ini, aku tidak merasakan nafsu makan apa pun yang mengalir dariku.


☆ ★ ☆ ★ ☆ ★


*Mendering*

Pintu diam-diam menutup.

"Root! Kau ... ada apa dengan tiba-tiba mengirimkan akal sehat bersama dengan telur Lancer ke gurun Pasir dan membuat kekacauan dari itu, dan Oba-san !!"

Wanita muda itu terus meneriakkan kata-kata yang tidak koheren sampai akhirnya dia tenang. Melepas tudungnya, dia mendekati orang yang berada di ujung ruangan.

Setelah membuka kancing tuniknya, dia melepaskan jubah berkerudung dan melemparkannya ke sofa di samping.

“Itu cukup salam-ja na, Gelombang Pasir. Ini adalah reuni kami yang lama dan kamu tiba-tiba datang seperti ini"

"? !! Ah maaf. Aku secara refleks... "(Grount)

"Seperti yang diharapkan ya. Yah, aku percaya bahwa Makoto-kun pasti akan bisa melakukannya! Gurun adalah area yang bahkan tidak bisa aku intip, jadi di saat seperti ini, aku benar-benar menyesal tidak bisa melihatnya !"(Root)

Wanita itu berpikir bahwa dia sendirian, tapi melihat orang yang berdiri, dia segera meminta maaf dan berbalik tanpa berkata-kata.

Dan wanita yang berada di kedalaman ruangan, memiliki senyum lebar saat dia berjalan menuju tempat Grount berada.

"Kamu, Shen ?! Eh, tapi aku merasa kamu sedikit berbeda ..." (Grount)

"Aku Shen-ja yo. Tidak, aku adalah Shen akan menjadi cara yang lebih tepat untuk meletakkannya. Aku telah mengikat perjanjian dengan seseorang yang kau lihat. Saat ini aku dengan setia melayani dia sebagai pelayannya" (Tomoe)

"Pakta? ... yang berkuasa?" (Grount)

Grount tidak berpikir ketika berbicara, seolah-olah dia mengembalikan jawaban secara inorganik seperti burung beo.

"Ya. Itu sebabnya, aku memilih nama Tomoe. Aku baru-baru ini pergi ke Empire yang kau tahu. Bersama dengan tuanku"(Tomoe)

"Ara. Jika kau telah mengunjungi, aku akan membawa teh. Jangan bertindak begitu jauh. Tapi yah, aku sendiri agak sibuk jadi tidak bisa tertolong ya. Aku minta maaf karena tidak menawarkan penerimaan apapun. Meskipun kau pergi keluar dari jalanmu untuk berjalan keluar dari tanah kosong" (Grount)

Mengalami reuni tak terduga dengan naga teman lama, wanita itu - Gelombang Pasir Naga Superior, bernama Grount-salam Tomoe.

Seperti yang diharapkan, dia masih tidak mengerti situasinya.

“Kuku, dan begitu Grount, kamu punya urusan denganku, bukan ?" (Root)

Root duduk di sofa seberang dari Tomoe dan melihat Grount yang masih berdiri.

"!! Itu benar, Root! Ada apa dengan hyuman itu ?! Itu adalah telur Lancer, telur naga superior, kau tahu ?! Dan mempercayakannya pada sesuatu seperti seorang manusiawi !!"(Grount)

"Tapi dia kuat, kan?" (Root)

"Y-Yah itu ..." (Grount)

"Seperti yang diharapkan, lebih kuat dari aku?" (Root)

"Paling tidak, aku merasa lebih putus asa dibandingkan saat aku melawanmu" (Grount)

"Hah ... jadi itu ya. Itu menyakitkan. Seekor naga superior berkata padaku dengan cara seperti ini. Di dunia apa Makoto-kun mencoba menjadi ?"(Root)

Root melempar punggungnya ke sofa dan melihat ke langit-langit.

Bertentangan dengan kata-katanya, dia terlihat sangat senang.

"Makoto ? Tidak, dia mengatakan namanya adalah Raidou" (Grount)

"Ya, mana yang baik-baik saja. Makoto-kun adalah Raidou. Yah, kamu tahu, itu adalah itu; dia punya dua nama seperti kita. Jangan pedulikan itu"(Root)

“Begitukah ... maka ... seperti neraka aku akan menelan jawaban itu! Aku ingin kau menjelaskannya dengan benar! Tentang senjata ultima seperti hyuman, alasan kenapa Lancer berubah menjadi telur, dan alasan kenapa aku harus menjaga Lancer !!" (Grount)

“... Tapi kamu tahu Tomoe, itu luar biasa ya. Ada banyak naga superior yang berkumpul di satu ruangan Guild petualang. Ini sedikit seperti pertemuan puncak, bukankah begitu? 5 puncak ?" (Root)

Grount memiliki sikap yang sangat mengancam di samping Tomoe. Duduk tepat di depan Root, dia semakin dekat dengannya.

Tapi Root mendingin menghapus ekspresi tegasnya dan melemparkan percakapan itu ke Tomoe.

"Hanya ada kita bertiga di kamar" (Tomoe)

"Betapa menyedihkan. Jika Grount telah membawa Lancer, itu akan menjadi 6"(Root)

"Bahkan jika kamu terus menumpuk kata-kata yang tidak berhasil, tidak akan ada gunanya" (Tomoe)

"Bagi kami yang jarang berkumpul, ini cukup acara meskipun ..." (Root)

"Root!! Hanya apa yang kamu katakan !! Aku tidak akan tertipu !!" (Grount)

Sikap mengancam Grount tidak berhenti.

"Aku tahu. Kau berbicara tentang Lancer, kan? Aku akan menjelaskannya sekarang ya ampun. Lihat, di sini"(Root)

"... Hah ?" (Grount)

Root mengambil dua telur dari siapa yang tahu di mana dan meletakkannya di atas meja.

Mata Grount terbuka lebar.

Karena dia mengerti apa telur-telur itu.

"Yang ini Night Clad, dan yang ini di sini adalah waterfall. Maka, itu sangat disesalkan. Selain kita, semua naga superior lainnya telah diburu ~ !!" (Root)

"... Uhm, eh ?" (Grount)

"Awalnya adalah Pedang Terkenal, Lancer. Berikutnya adalah Waterfall, dan satu setelahnya adalah Night Clad. Crimson Red adalah yang terakhir. Pergi di sekitar membunuh mereka semua yang Anda lihat. '' (Root)

"Aku tidak mendengar semua ini, kau tahu ?" (Grount)

"Naga unggul sedang ditargetkan, jadi jangan kamu berpikir orang yang bertanggung jawab telah melakukan yang diperlukan untuk mencegahnya keluar ?" (Root)

"!!! Jangan bilang, hyuman itu yang melakukannya ?!" (Grount)

"Heh. Ah, itu salah. Dia adalah orang yang menyelesaikan masalah. Dia mengalahkan pelaku. Jadi mereka menjadi telur. Tentang Lancer, dia tidak punya siapa-siapa untuk mengurusnya, jadi aku berpikir untuk meninggalkannya padamu. Itu sebabnya aku meminta Makoto-kun untuk melakukan tugas itu" (Root)

“... Hanya siapa di dunia yang bertanggung jawab ?" (Grount)

“Memalukan untuk dikatakan, tapi yang bertanggung jawab adalah keturunan campuran dari manusia dan naga yang mewarisi darahku dengan luar biasa. Kau lihat, itu menyerap kekuatan naga yang kalah dan telah menjadi masalah yang cukup gila. Bahkan pahlawan-kun Empire berada di ambang kematian. Ah ~, aku benar-benar minta maaf" (Root)

"Pahlawan Empire. Ah, pesonanya. Karena benda itu ada di sana, aku kembali ke diriku yang lebih muda dan berpikir untuk absen dari Empire untuk sementara waktu" (Grount)

Grount menunjukkan ekspresi penderitaan seolah menahan sakit kepala.

"Kami berada dalam situasi seperti ini, jadi jangan menghindarkanku dari melakukan itu. Setelah semuanya tenang, kau bisa melakukannya. Dalam kasusmu, kamu dapat bereinkarnasi dengan ingatanmu utuh. Teknik itu, aku benar-benar ingin kau mengajarkannya padaku"(Root)

"Tidak perlu bagimu yang bisa hidup tanpa reinkarnasi, kan? Dan begitu?" (Grount)

"Lalu, apa?" (Root)

"Itu hyuman, bagaimana dia mengalahkan monster yang telah melahap kekuatan 4 naga superior?Anda bekerja sama juga, kan ?" (Grount)

“Hm, itu adalah pertarungan kekuatan yang lurus. Mengenai aku, itu seperti, aku memberi pukulan terakhir? Berkat itu, aku berakhir dalam berbagai keadaan bersamanya. Yah, dia adalah anak laki-laki yang menyenangkan untuk dilibatkan, jadi aku tidak begitu keberatan" (Root)

Mata Grount terbuka lebar sekali lagi.

Mulutnya juga terbuka lebar seolah rahangnya terkilir.

Tomoe yang diam, menutupi mulutnya dan mencoba menahan tawanya.

“... Root, berapa lama kamu akan terus bercanda? Dari titik mana aku harus mulai serius mendengarkan ?" (Grount)

"Betapa kejam. Satu-satunya lelucon yang aku buat adalah pesan yang aku berikan pada Makoto-kun, tapi semua yang aku bicarakan serius" (Root)

"Pesan ?" (Grount)

"Ya. Aku mengatakan padanya bahwa di Empire ada naga Oba-sanku dengan nama Grount, jadi tolong bawakan telur Lancer padanya" (Root)
"Jadi itu benar-benar ulahmu !!!" (Grount)

Dengan kecepatan yang mirip dengan gerakan instan, Grount menempatkan satu kaki di atas meja dan meraih kerah Root, mengangkatnya, dan mengocoknya dengan keras ke depan dan belakang.

Ini adalah gerakan terbanyak yang mereka miliki hari ini.

"Wai-, ugah, tenang ... turunlah !!" (Root)

"Seolah aku bisa tenang !! Ini pertama kalinya aku merasakan pengalaman putus asa yang kau tahu ?! Apiku bahkan tidak bisa membuat pakaiannya berkibar; ketika mantraku memukulnya, itu tidak akan mencapai dan akan dibatalkan! Kuku dan taringku juga, tidak peduli berapa kali aku memukulnya, dia menggelengkan kepalanya dengan meminta maaf !! ”(Grount)

“Acha ~. Armor sihir itu memiliki kekuatan sebanyak itu. Selain itu, tampaknya sudah cukup stabil. Sangat menakutkan" (Root)

“Ini bukan pada level yang menakutkan! Pada akhirnya, kuku aku retak dan terasa sakit sekali kau tahu ?! Lihat nih di sini !!" (Grount)

Sementara menggantung Root dengan satu tangan, Grount merentangkan tangan kanannya di depan mata Root.

Jari-jarinya indah, tapi seperti yang dia katakan, kukunya benar-benar retak dan dalam keadaan yang menyakitkan orang akan mengerutkan dahinya ketika melihatnya.

"Kamu tidak menyembuhkannya ?" (Tomoe)

Tomoe bertanya Grount sambil menyeruput tehnya.

"Dia bertanya apa aku ingin itu sembuh. Tapi ... tidak mungkin aku hanya pergi: 'Oke, tolong', kan ?! Menyebarkan nafsu darah, membuang serangan, dan ketika aku lelah, aku tanpa pamit menangkap dan membuang; dia mengatakan itu setelah !!! Butuh aku seluruhku untuk mengatakan: "Jangan memandang rendahku, apa urusanmu ?", kau tahu ?!" (Grount)

"Aku mengerti. Untuk naga yang hancur sepertimu, Waka tidak bisa mengatakan lagi ya" (Tomoe)

"Aku juga memiliki harga diriku sebagai naga superior ... Waka ?" (Grount)

Grount yang telah menanggapi Tomoe tanpa menghadapinya, pada saat ini untuk pertama kalinya, dia memalingkan wajahnya ke belakang di mana Tomoe berada.

“Ya, aku sudah memberitahumu bahwa aku ada di Empire, kan? Bersama dengan tuanku"(Tomoe)

"Ya" (Grount)

"Nama Tuanku adalah Raidou-ja" (Tomoe)

Udara di seitarnya membeku.

Orang yang menciptakan suasana bising adalah Grount, dan orang itu sendiri telah membeku di tempatnya.

"... Apa yang kamu katakan ?" (Grount)

"Bukankah aku sudah mengatakannya? Bahwa aku telah membuat perjanjian dengan seorang manusia. Orang itu adalah Raidou, atau Makoto-sama untuk meletakkannya dengan cara lain. Tuanku-ja" (Tomoe)

"Pakta yang berkuasa. Kau memang mengatakannya sebelumnya ... EEEEHH ?! Kau membuat pakta yang berkuasa ... dengan HYUMAN ?!" (Grount)

"Berapa lama yang kamu butuhkan untuk mendapatkannya? Apa kamu bertujuan untuk menjadi seorang aktris atau sesuatu ?" (Tomoe)

"Eh, tapi Tomoe, naga yang lebih unggul dan seorang yang lebih rendah ... memerintah; dan itu dengan bocah itu, Raidou ?"(Grount)

"Itu benar-ja. Oh, jangan meletakkan Root. Jauhkan dia seperti itu-ja" (Tomoe)

Tomoe menghentikan Grount yang kehilangan kekuatan di lengannya yang memegang Root karena keadaannya yang linglung.

"Eh, kenapa kamu mengatakan hal seperti itu, Tomoe? Bukankah pembicaraan menuju minum bersama setelah reuni yang lama ditunggu-tunggu antara naga superior? Jika aku ingat dengan benar, kamu punya Sake lezat yang kau buat" (Root)

Root merasakan gejolak turbulensi membelai pipinya.

Dia dengan malu-malu menegaskan dengan Tomoe.

"Tentu saja, tidak ada kebohongan dalam hal itu. Tapi kamu lihat ... " (Tomoe)

Tomoe menghadapi Root yang berada di Grount, dan terus berbicara dengan mata memegang cahaya tajam yang berbeda dari sebelumnya.

"Sebelum pertarungan minum, aku punya sesuatu yang ingin aku tanyakan. Yah, aku sudah mendapatkan pengakuannya. Beraninya kau mengatur Waka untuk mengucapkan kata tabu di Grount. Selain itu, dalam kesalahpahaman di mana dia kemungkinan besar akan mengatakannya berulang kali" (Tomoe)

"T-Tidak baik, itu yang kamu lihat ... Aku 100% yakin bahwa Makoto-kun tidak akan pergi untuk membunuh, dan aku juga tahu bahwa Grount tidak akan bisa membunuhnya, jadi ... paham? Ketika memikirkannya dengan benar, bukankah menurutmu cara terbaik untuk memahami Makoto-kun adalah setelah bertukar tinju dengannya?" (Root)

"... Karena itu, aku cukup menderita luka di hatiku?"

"G-Grount, mari kita tenang. 1vs2 bukanlah sesuatu yang harus dilakukan naga superior. Tidakkah kamu berpikir begitu ?" (Root)

"Tenang, Grount. Pada pertarungan minum nanti, aku akan membuatmu menyembuhkan luka itu dengan Sake terbaik. Itu sebabnya sekarang ... kamu mengerti-ja na ?" (Tomoe)

Root dan Tomoe menghadapi Grount dan berbicara dengannya.

"Dimengerti. Sekarang nama kamu Tomoe, kan? Kita harus berbicara sedikit kepada si idiot ini dengan rasa tidak enak, bukan ?" (Grount)

"Umu. Tentu saja, bicara dengan tinju, itu" (Tomoe)

"Ya, dengan kepalan tangan. Pada saat yang tepat. Setelah ini selesai, aku akan mendapatkan perawatan untuk kuku ku" (Grount)

"Tomoe, dari awal kamu datang ke sini dengan niat itu, bukan ?!" (Root)

"Kamu telah keluar dari batasan, Root. Masih lama sampai malam. Ini adalah saat yang tepat untuk beristirahat !!" Tomoe)

"Aku akan membuatmu belajar betapa takutnya aku !!" (Grount)

"Tung- ?! Hari ini aku serius bekerja menumpuk u—- agaaaaaa" (Root)

Malam itu, kedua putri naga itu membasahi tenggorokan mereka sampai hati mereka puas dengan Sake Jepang.

Tidak termasuk salah satu dari mereka yang luka-lukanya menyengat.

Load Comments
 
close